Pandemi Buat Berkah dan Derita Bagi Perusahaan Teknologi



Suara.com – Pandemi Covid-19 yang melanda dunia 3 tahun lalu telah merubah kebiasaan hidup banyak orang, tak terkecuali perusahaan teknologi.

Sektor ini pada awal pandemi Covid-19 telah mendapatkan berkah yang luar biasa karena semua orang beralih ke layanan online.

Pada Januari 2021, CEO Microsoft Satya Nadella berbicara dengan nada tinggi tentang bagaimana tahun pertama pandemi telah memicu peralihan yang mengejutkan ke layanan online, yang menguntungkan perusahaannya dalam proses tersebut. 

“Apa yang telah kita saksikan selama setahun terakhir adalah awal dari gelombang kedua transformasi digital yang melanda setiap perusahaan dan setiap industri,” kata Satya dikutip dari CNN, Senin (23/1/2023).

Baca Juga:
Khidmatnya Perayaan Imlek di Klenteng Tertua Cina Benteng

Namun sayang dua tahun kemudian situasinya berubah total dan menjadi malapetaka dan derita bagi perusahaan teknologi karena makin mereda dan terkendalinya pandemi Covid-19.

Minggu lalu, Microsoft mengatakan akan memberhentikan 10.000 karyawan karena bisnis memikirkan kembali pengeluaran digital era pandemi mereka dan menghadapi ketidakpastian ekonomi yang lebih luas.

Microsoft bukan satu-satunya perusahaan yang mengalami pembalikan dramatis seperti itu. Beberapa hari kemudian, perusahaan induk Google, Alphabet, mengikutinya, dan berencana untuk memangkas sekitar 12.000 pekerjaan , yang berjumlah lebih dari 6% stafnya.

Selama tiga bulan terakhir, Amazon, Google, Microsoft, dan induk Facebook Meta telah mengumumkan rencana untuk memangkas lebih dari 50.000 karyawan dari jajaran kolektif mereka.

Kondisi yang menakjubkan dari hari-hari awal pandemi ketika raksasa teknologi berkembang pesat untuk memenuhi lonjakan permintaan dari banyak rumah tangga yang tinggal, berbelanja, dan bekerja secara online. Pada saat itu, banyak pemimpin teknologi tampaknya mengharapkan pertumbuhan itu terus berlanjut.

Baca Juga:
Ternyata Kebijakan Jokowi Ini yang Buat Indonesia Keluar dari Jeratan Pandemi Covid-19

Pada September 2022, Amazon memiliki lebih dari dua kali lipat staf perusahaannya dibandingkan dengan bulan yang sama pada 2019, mempekerjakan lebih dari setengah juta pekerja tambahan dan memperluas jejak gudangnya secara signifikan. 

Begitu juga Meta hampir menggandakan jumlah karyawannya antara Maret 2020 dan September tahun lalu. Microsoft dan Google juga mempekerjakan ribuan pekerja tambahan, seperti yang dilakukan perusahaan teknologi lainnya seperti Salesforce , Snap dan Twitter, yang semuanya juga telah mengumumkan PHK dalam beberapa minggu terakhir.

Tetapi banyak dari pemimpin yang sama tampaknya telah salah menilai dan mengambil langkah seberapa besar pertumbuhan yang didorong oleh pandemi akan terus berlanjut begitu orang kembali ke kehidupan normal mereka.

Dalam beberapa bulan terakhir, suku bunga yang lebih tinggi, inflasi, dan kekhawatiran resesi yang menyebabkan mundurnya iklan dan belanja konsumen semuanya membebani keuntungan perusahaan teknologi dan harga saham. 

Analis Wall Street dari Refinitiv memproyeksikan pertumbuhan pendapatan satu digit selama kuartal Desember untuk Google, Microsoft dan Amazon, dan penurunan untuk Meta dan Apple.





Sumber : Suara.COM

Join The Discussion

Compare listings

Compare