Kampanye Asia Pasifik Akan Akhiri Dukungan Industri PR pada Perusahaan Bahan Bakar Fosil



Suara.com – Banyak brand menetapkan tujuan ambisius untuk mengurangi jejak karbon mereka, namun sayangnya, banyak dari konsultan PR yang terus bekerja dengan brand bahan bakar fosil.

Clean Creatives, himpunan praktisi PR dan periklanan yang berkomitmen untuk mengkomunikasikan secara terbuka mengenai perubahan iklim, baru-baru ini mengumumkan sebuah kampanye untuk menghimpun dukungan lebih banyak dari profesional PR dan periklanan di Asia Pasifik.

Tujuan dari kampanye ini adalah agar 500 agensi dan atau profesional di Asia melakukan Clean Creative Pledge. Komitmen tersebut merupakan perjanjian yang dilakukan oleh agensi dan praktisi PR dan periklanan untuk tidak menerima kontrak baru dari perusahaan yang berasal dari industri bahan bakar fosil.

Guna mendorong lebih banyak agensi untuk melakukan komitmen serupa, Clean Creatives bekerja sama dengan PRCA, organisasi perdagangan terbesar di industri PR.

Baca Juga:
Transisi Energi Bahan Bakar Fosil ke Gas Bumi Dinilai Bisa Kurangi Emisi Rumah Kaca

Dan pada 27 September pukul 09.00 WIB, PRCA akan mengadakan diskusi panel berjudul, “Should PR Cancel or Counsel?” untuk mengatasi persimpangan antara kampanye PR dan brand bahan bakar fosil.

Diskusi panel ini dirancang untuk menginisiasi percakapan terkait melayani brand bahan bakar fosil, dan pada akhirnya, berbagi gagasan tentang bagaimana industri PR dapat memimpin perubahan untuk menginspirasi industri energi yang lebih bersih. Diskusi panel ini tidak dipungut biaya dan dapat diakses secara online.

Duncan Meisel, pendiri Clean Creatives, menargetkan untuk menjangkau setidaknya 1.000 profesional PR di Asia Pasifik pada akhir tahun 2022 melalui pertemuan, kampanye media, pemasaran langsung, dan pemberian edukasi yang berfokus pada industri komunikasi di Asia Tenggara.

“Tujuan kami adalah menyadarkan para pengambil keputusan bisnis terhadap konflik ini dan mengajak lebih banyak agensi di Asia, dan di seluruh dunia untuk melakukan komitmen tersebut,” kata Meisel dalam siaran tertulis.

“Dalam skenario yang ideal, brand yang berfokus pada tujuan keberlanjutan akan turun tangan dan menuntut agensi untuk mengakhiri hubungan dengan perusahaan bahan bakar fosil,” tutupnya.

Baca Juga:
Kampanye Krisis Iklim dari Perusahaan yang Sangat Berpolusi

Vero, adalah salah satu konsultan PR dan digital yang telah menandatangani Clean Creative Pledge pada Januari 2022 – dan menjadikan ini sebagai langkah awal perusahaan dalam meningkatkan upaya keberlanjutan.





Sumber : Suara.COM

Join The Discussion

Compare listings

Compare