Investasi Saham Hingga Reksadana Disebut Hanya Tipu Muslihat



Suara.com – Ahli finansial global, Robert Koyosaki berpandangan bahwa portofolio investasi seperti saham, reksadana, deposito hingga obligasi hanyalah tipu daya muslihat yang bisa merugikan setiap orang.

Maka dari itu dirnya tidak pernah dan akan mau untuk berinvestasi di sektor tersebut.

“Many of you know I do not invest in equities, bonds, ETS or MFs. Please DO NOT listen to what I’m going to say next: “I would get out of paper assets.” The world economy is not a “Market.” I believe economy is the biggest bubble in world history. God have mercy on us all,” kata Robert dikutip akun twitternya, Senin (23/1/2023).

Robert Kiyosaki sendiri adalah seorang investor, usahawan, penulis dan motivator. Kiyosaki menjadi terkenal karena buku yang ditulisnya berjudul Rich Dad, Poor Dad. Buku ini merupakan bagian dari seri buku-buku dan material lain tentang motivasi.

Baca Juga:
Kata Ahli Finansial Global: Inflasi Meningkat Kabar Baik Buat Si Kaya dan Kabar Buruk Si Miskin

Menurut dia sejumlah investasi tersebut sangat berisiko, seperti yang sudah pernah terjadi saat adanya kejatuhan Lehman Brothers yang memicu krisis keuangan.

Seperti diketahui, kejatuhan Lehman Brothers yang memicu krisis keuangan global masih menggema hingga saat ini.

Krisis tersebut bahkan diidentifikasi sebagai ‘guncangan seismik’ abad 21 dan krisis keuangan terbesar yang pernah melanda. Bahkan banyak orang sampai bunuh diri karena kehilangan pekerjaan dan terlilit utang.

Lebih lanjut, Kiyosaki percaya ekonomi dunia saat ini tengah menuju bubble terbesar dalam sejarah. Juga menegaskan sejak dulu dirinya tidak pernah membeli saham, kecuali untuk perusahaan yang didirikannya. Dia juga keras mengatakan tidak suka apapun yang dikeluarkan oleh Wall Street, The Fed dan Treasury.

“PENSIONS next global LEHMANN. What are you going to do? Will you get richer or poorer? People who own gold, silver, Bitcoin will get richer when Fed, Treasury, Wall Street pivot & print trillions of fake dollars. Fake money savers will be biggest losers. Don’t be a loser,” cuitnya.

Baca Juga:
January Effect di Pasar Saham Diprediksi Terjadi Tahun Ini, Ini Strategi yang Bisa Dimanfaatkan





Sumber : Suara.COM

Join The Discussion

Compare listings

Compare